Artificial Intelligence dan Prediksi Kecerdasan Buatan di Masa Depan

Bagaimana masa depan Artificial Intelligence? abiebdragx
Pengertian Artificial Intelligence - Artikel ini umumnya difokuskan pada topik Artificial Intelligence (AI). Kita akan mulai dengan melihat apa itu AI, dan membahas berbagai cara penerapan dan pemanfaatanya menggunakan komputer dan teknologi modern dalam bahasan selanjutnya.

Kecerdasan buatan adalah bidang yang sangat luas, dan jauh dari keterisolasian untuk menghitungnya mencakup banyak disiplin ilmu lain seperti filsafat, ilmu saraf, dan psikologi. Penting untuk dicatat, bahwa alih-alih hanya berusaha memahami kecerdasan, praktisi AI berusaha membangun atau menciptakannya.

Garis Besar Pengertian Artificial Intelligence

Penggunaan dan aplikasi AI sangat banyak dan beragam, dan meskipun banyak yang berpikir tentang robot humanoid ketika kita membahas AI, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa kita telah menemukan AI yang diterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Berbicara AI penuh dengan pertanyaan besar? Bagaimana cara memahami atau memecahkan masalah? Bisakah mesin benar-benar cerdas? Apa itu kecerdasan? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini mungkin tidak mudah, tetapi ada jawaban yang bisa kita carai bersama untuk soal ini.

Inteligensi buatan adalah konsep yang mementingkan orang-orang dari seluruh dunia dan dari segala waktu. Kecerdasan buatan adalah cabang ilmu komputer yang berkaitan dengan studi dan desain mesin cerdas. Istilah "Artificial Intelligence", diciptakan pada konferensi yang berlangsung di Dartmouth pada tahun 1956 oleh John McCarthy yang mendefinisikannya sebagai ilmu menciptakan mesin cerdas.

Seiring dengan perkembangan komputer elektronik, pada tahun 1940-an, domain dan konsep ini dikenal sebagai kecerdasan buatan dan berkaitan dengan penciptaan mesin cerdas yang menyerupai manusia, lebih tepatnya, memiliki kualitas seperti manusia, mulai memproduksi mesin cerdas .

Disiplin yang disiratkan oleh kecerdasan buatan sangat beragam. Bidang pengetahuan seperti Matematika, Psikologi, Filsafat, Logika, Teknik, Ilmu Sosial, Ilmu Kognitif dan Ilmu Komputer sangat penting dan saling terkait ketika menyangkut kecerdasan buatan. Semua bidang dan ilmu ini berkontribusi pada penciptaan mesin cerdas yang memiliki kemiripan dengan manusia.

Area aplikasi kecerdasan buatan sangat beragam seperti Robotika, Komputasi Lunak, Sistem Pembelajaran, Perencanaan, Representasi dan Penalaran Pengetahuan, Pemrograman Logika, Pemrosesan Bahasa Alami, Pengenalan Gambar, Pengertian Gambar, Penglihatan Komputer, Penjadwalan Komputer, Penjadwalan, Sistem Pakar dan banyak lagi lainnya.

Bidang kecerdasan buatan telah mencatat evolusi yang cepat dan spektakuler sejak 1956, para peneliti mencapai keberhasilan besar dalam menciptakan mesin cerdas yang mampu melakukan sebagian apa yang mampu dilakukan manusia.

Jelas, para peneliti telah menemukan dan masih menghadapi beberapa masalah dalam simulasi kecerdasan manusia. Mesin cerdas harus memiliki sejumlah karakteristik dan harus sesuai dengan beberapa standar tertentu. Sebagai contoh, manusia mampu memecahkan masalah lebih cepat dengan menggunakan penilaian intuisi terutama daripada penilaian sadar.

Aspek lain yang telah dianalisis oleh para peneliti adalah representasi pengetahuan yang merujuk pada pengetahuan tentang dunia yang harus dimiliki mesin cerdas untuk memecahkan masalah seperti objek atau kategori objek, sifat-sifat objek, hubungan antar objek, hubungan seperti antara sebab dan akibat, keadaan, situasi dll.

Selain itu, tantangan lain bagi para peneliti di bidang kecerdasan buatan mengacu pada kenyataan bahwa mesin cerdas harus mampu merencanakan masalah yang perlu diselesaikan, untuk menetapkan sejumlah tujuan yang harus dicapai, untuk dapat membuat pilihan dan meramalkan tindakan, mereka harus dapat belajar, untuk memahami bahasa manusia dan untuk menampilkan emosi dan dapat memahami dan memprediksi perilaku orang lain.

Apa itu Artificial Intelligence?

AI adalah kependekan dari Artificial Intelligence, yang mengacu pada kemampuan mesin atau program komputer untuk berpikir dan belajar seperti manusia. Secara umum, istilah ini mengacu pada mesin yang memiliki kemampuan kognitif mirip manusia. Misalnya, sistem AI dapat mempelajari dan menyelesaikan beberapa masalah seperti kami. Mesin cerdas yang ideal dapat meningkatkan tingkat keberhasilannya.

Saat ini, istilah AI digunakan untuk memahami ucapan manusia dan bersaing di tingkat yang jauh lebih tinggi dalam beberapa permainan strategis seperti Catur dan Go, interpretasi data yang rumit dan mobil yang dapat menyetir sendiri. Tujuan dari penelitian AI adalah mengembangkan program komputer yang memiliki kemampuan untuk berpikir secara logis dan menyelesaikan masalah.

Secara umum istilah Artificial Intelligence (AI) memiliki arti yang berbeda. Bahkan kata-kata yang kita gunakan untuk menggambarkan topik itu bersifat ambigu. Istilah artifisial dapat memiliki arti yang agak berbeda; pertimbangkan apa yang dimaksud ketika merujuk pada 'cahaya buatan'. Ini adalah cahaya yang nyata, yang telah diciptakan oleh sumber buatan manusia. Fungsinya persis seperti yang kita harapkan agar cahaya berfungsi, dan dari sudut pandang fisikawan, cahaya itu hanya 'adalah'.

Namun ketika kita merujuk pada 'rumput buatan', kita menggunakan kata artifisial untuk mengartikan sesuatu yang sedikit berbeda. Rumput buatan bukanlah rumput. Ini bukan tanaman, tidak terbuat dari bahan yang sama dengan tanaman, dan tidak berbagi semua sifat rumput asli. Namun ia melakukan fungsi-fungsi utama rumput secara memadai, dan mungkin sering membodohi orang agar percaya bahwa rumput itu ada.

Istilah intelijen juga terbuka untuk interpretasi, dan karenanya berakhir dengan beberapa definisi yang sangat berbeda tentang apa sebenarnya Artificial Intelligence itu. Namun definisi yang  dibuat cenderung masuk ke dalam salah satu dari dua kategori - definisi tersebut berfokus pada proses yang digunakan untuk mencapai tujuan, atau pada perilaku. Sebagai contoh, Luger & Stubblefield mendefinisikan AI sebagai 'Cabang ilmu komputer yang berkaitan dengan otomatisasi perilaku cerdas' sedangkan Winston mendefinisikannya sebagai 'Studi tentang perhitungan yang memungkinkan untuk memahami alasan dan bertindak'.

Kita juga harus mempertimbangkan bagaimana kita mengukur kesuksesan, dan sekali lagi ada beberapa standar umum. Kita cenderung menilai sistem kita bila dibandingkan dengan kinerja manusia, atau menentang konsep kecerdasan ideal yang sering disebut di lapangan sebagai 'rasionalitas'. Suatu sistem rasional jika membuat keputusan yang benar.

Secara garis besar kita berakhir dengan empat tujuan yang dapat diterima dalam mendefinisikan Artificial Intelligence yaitu sistem yang berpikir seperti manusia, sistem yang bertindak seperti manusia, sistem yang berpikir secara rasional, dan sistem yang bertindak secara rasional. Pada bagian selanjutnya dari seri ini kita akan mulai memeriksa masing-masing secara lebih rinci.

5 Keuntungan Artificial Intelligence Bagi Manusia

Salah satu istilah yang paling disalahpahami dalam teknologi adalah kecerdasan buatan. Ada beberapa argumen tentang bagaimana ini bisa menghasilkan konsep yang sangat mengganggu bagi umat manusia. Namun, tanpa diketahui, sistem kognitif sudah digunakan dan bahkan dihargai oleh semua yang takut akan efeknya.

Beberapa berpendapat bahwa itu akan menyebabkan beberapa distorsi terutama pengangguran. Namun, kecerdasan buatan dikelola, dipelihara dan bahkan dijalankan oleh manusia. Ini adalah sarana pekerjaan, bukan pengangguran.

Ini berarti bahwa kecerdasan buatan dapat membantu meningkatkan kehidupan manusia dan mengurangi stres. Berikut manfaat kecerdasan buatan.

Wawasan dalam Pemasaran dan Bisnis

Data mungkin merupakan bahan baku paling penting untuk transformasi suatu ekonomi menjadi ekonomi digital. Namun, data mentah ini melayang di udara yang belum dimanfaatkan, tidak diproses, dan tidak berguna. Ini dapat digunakan untuk penambangan data (data mining), dan pemrosesan data besar dalam beberapa menit untuk memberikan informasi tentang wawasan bisnis.

Deteksi Penipuan

Keamanan komputer - Salah satu film yang menampilkan apa yang sebenarnya dapat dilakukan oleh Intelegensi Buatan adalah BattleShip 2012. Kecerdasan buatan dapat digunakan dalam mendeteksi penipuan dengan analisis data beberapa perilaku penipuan. Sistem ini dapat melacak tautan dan kemungkinan arahan, yang kemungkinan besar akan dilakukan oleh penipuan melalui penerapan kecerdasan buatan, yang melibatkan analisis data dari catatan sebelumnya yang digunakan dalam sistem kognitif untuk melacak, melacak, dan bahkan benar-benar menyadari kemungkinan adanya. tindakan curang sebelum terjadi.

Input Cepat dan Manajemen Informasi Baru

Selama bertahun-tahun, perusahaan terus mencari cara untuk mengelola tanggal, dengan cepat memasukkan mereka dan juga memulihkannya saat diperlukan. Ini telah mengalami serangkaian peningkatan berbeda dari pengenalan arsip hingga beberapa metode penyimpanan lainnya. Namun, data dapat diperhitungkan pada tingkat yang lebih cepat dan juga dalam pemulihanya, dan mengatur setiap file sesuai tanpa pemborosan waktu dengan menggunakan kecerdasan buatan.

Big Data Analysis

Untuk setiap perusahaan, organisasi, dan bahkan pemerintah, pengambilan keputusan adalah peran yang sangat vital untuk dimainkan. Satu kesalahan bisa menghabiskan banyak biaya atau mungkin membuat organisasi hancur. Ada jutaan data yang mungkin perlu dianalisis untuk memastikan bahwa setiap aspek telah dilihat sebelum keputusan diambil. Analisis data besar membantu mengekstraksi, menganalisis, dan mengompresi informasi mentah untuk membantu dalam pengambilan keputusan. Kecerdesan buatan mampu melakukan itu.

Sistem Otomatis

Sejak evolusi sektor industri, peningkatan teknologi selalu diakui dan bekerja berdampingan dengan sistem otomatis untuk meningkatkan pekerjaan. Perkenalan kecerdasan buatan dalam pemesanan hotel dan mesin pabrik semuanya dengan cepat menjadi otomatis dengan banyak keuntungan untuk meminimalkan pemborosan, mengurangi kesalahan dan meningkatkan produksi.

Kecerdasan buatan telah memainkan peran yang sangat mendesak yang dapat mengubah wajah bisnis, pemerintah, dan bahkan seluruh ekonomi dari sekadar cara biasa untuk menyelesaikan pekerjaan dengan cara yang lebih canggih.

Artificial Intelligence  v Human Intelligence 

Saat ini, banyak perusahaan lebih suka menganalisis situasi bisnis mereka melalui kecerdasan buatan daripada kecerdasan manusia saja. Meskipun banyak diperdebatkan apakah bekerja dengan AI (Artificial Intelligence) bersama dengan HI (Human Intelligence) lebih baik daripada bekerja dengan kecerdasan manusia saja atau tidak, kita perlahan-lahan berkembang menuju era di mana kecerdasan manusia berada di belakang. Raymond Kurzweil, peneliti, wirausahawan dan perintis AI telah meramalkan bahwa kecerdasan manusia akan dilampaui oleh kecerdasan buatan pada abad ke-21.

Sharp HealthCare, sebuah perusahaan yang berbasis di San Diego pada tahun 2004 memutuskan untuk mengasah kemampuannya untuk menganalisis hasil klinis dan perawatan oleh AI. Organisasi menggunakan Kualitas PinPoint dari MedAI Inc untuk membantu mereka dalam analisis. mereka telah menggunakan aplikasi selama tiga tahun dan baru-baru ini memperbarui kontraknya dengan mereka.

Sekarang, apa sebenarnya kecerdasan buatan itu? Inteligensi buatan membangun entitas cerdas melalui komputer bekerja sama dengan kecerdasan manusia. Ini membantu perusahaan untuk memahami HI lebih baik dan dapat digunakan untuk menguji teori-teori kecerdasan manusia dengan menulis program yang dapat meniru hal yang sama. AI sedang banyak digunakan di sektor-sektor seperti Perbankan, Perawatan Kesehatan, Perdagangan Pasar Saham, Kontrol Robot dan perusahaan Telekomunikasi.

Kecerdasan Buatan perlahan mengubah cara orang berpikir dan bertindak dan itu membawa pikiran kita ke tingkat berikutnya. Saat ini, sebagian besar perusahaan keamanan tinggi bergantung pada pengenalan wajah, sidik jari atau retina scan untuk membuka kunci pintu ke kamar yang aman atau bahkan komputer melalui input kata sandi secara manual.

Memprediksi  Artificial Intelligence  di Masa depan

Hanya beberapa tahun yang lalu, akan sulit membayangkan betapa signifikannya kecerdasan buatan bagi kehidupan kita sehari-hari. Saat ini, sistem cerdas menjadi mesin pencari terbesar di dunia, membantu kita mengurutkan tumpukan data yang tidak pernah berakhir menjadi kategori yang bermakna, dan dapat memahami sebagian besar dari apa yang kita katakan dan bahkan menerjemahkannya ke bahasa yang berbeda.

Ini adalah sebagian konsekuensi alami dari peningkatan daya komputasi dan ketersediaan perangkat keras yang sangat canggih. Tetapi perangkat keras itu sendiri mungkin bukan kekuatan pendorong terbesar di balik banyak terobosan kecerdasan buatan baru-baru ini.

Pergerakan teknologi berbasis cloud telah menyebabkan pertumbuhan yang luar biasa dalam hal jumlah data yang disimpan secara online. Ini memiliki dampak mendalam pada pengembangan dan penggunaan AI. Jaringan Modern Deep Learning dapat menggunakan informasi yang dikumpulkan untuk mempelajari dan mendapatkan kemampuan, misalnya, mengenali email spam dari pesan otentik dan lain sebagainya..

Ketika melihat lebih dekat pada beberapa sub-bidang paling penting yang berkontribusi terhadap kemajuan kecerdasan buatan dengan memanfaatkan kekuatan yang tersembunyi di dalam kumpulan data besar, kita dapat lebih memahami ke mana arah teknologi. 

Berikut daftar prediksi Artificial Intelligence di masa depan:

Pembelajaran mesin (Machine learning)

Komputer secara alami sangat baik dalam memecahkan masalah tertentu. Misalnya, bahkan komputer termurah yang dapat Anda beli hari ini dapat dengan mudah menghitung lintasan kompleks benda bergerak, melakukan analisis statistik, menyelesaikan skripsi, tesis, atau mendaratkan pesawat ruang angkasa di Bulan. 

Berbeda dengan dunia komputer, dunia nyata tidak memiliki algoritma dan dapat diprediksi. Bahkan, agak berantakan. Itu sebabnya kita harus sangat bergantung pada intuisi untuk mengidentifikasi objek, memutuskan kapan kita harus mengunjungi dokter, atau apa yang harus kita kenakan saat kita pergi jalan dengan pasangan.

Pembelajaran mesin adalah pendekatan baru untuk pemecahan masalah yang bergantung pada program yang belajar bagaimana menyelesaikan masalah berdasarkan data yang kita punya. Pembelajaran mesin sudah berhasil digunakan dalam praktik untuk mengidentifikasi wajah orang, melokalisasi gempa bumi, memprediksi fluktuasi di pasar saham, atau merekomendasikan topik berita kepada pengguna berdasarkan minat dan kesukaan mereka sebelumnya.

Jaringan Saraf Tiruan (Neural networks)

Pembelajaran mesin sebagian besar sangat sulit, setidaknya pada skala yang kita lihat hari ini, jika bukan karena penggunaan jaringan saraf. Mereka adalah perkiraan otak manusia yang terdiri dari ratusan dan ribuan perangkat lunak dan perangkat keras. Setiap neuron kecil bertanggung jawab untuk satu tugas kecil dan hasilnya memberikan sinyal ke sistem yang lebih tinggi.

Contoh yang baik adalah jaringan yang dirancang untuk mengenali tulisan tangan. Pada skala terkecil, neuron individu melakukan operasi yang relatif sederhana, seperti analisis garis kelengkungan. Outputnya diteruskan ke neuron lain, yang beroperasi di bawah seperangkat aturan yang berbeda, hingga neuron output diaktifkan.

Kelemahan terbesar untuk jaringan saraf adalah ketergantungan mereka pada set data besar dan kecepatan belajar yang lambat. Lebih jauh lagi, output mereka sulit diprediksi, dan dapat memakan waktu yang sangat lama untuk menemukan alasan di balik keputusan tertentu dari suatu jaringan.

Artificial Intelligence integratif

Sama seperti neuron dalam jaringan saraf besar, sistem AI kompleks memerlukan integrasi banyak kompetensi, seperti visi, pembelajaran, bahasa, ucapan, perencanaan, dan lain-lain, untuk memungkinkan mesin agar sepenuhnya bertindak dalam lingkungan dunia terbuka.

AI integratif akan memungkinkan manusia untuk berinteraksi dengan mesin pada tingkat yang jauh dan lebih pribadi, dan itu akan memungkinkan mesin untuk belajar dan mengambil informasi baru dengan cara yang jauh lebih efisien. Sayangnya, hanya sedikit kemajuan yang telah dibuat di bidang ini, dan akan membutuhkan bertahun-tahun penelitian khusus sebelum sistem kecerdasan buatan memiliki kemampuan persepsi yang sama dengan manusia.

Namun, tak terhindarkan bahwa permintaan konsumen akan mendorong inovasi dan memperkuat gelombang penelitian baru, yang akan membantu kita melangkah lebih dekat ke arah visi yang lebih manusiawi tentang seperti apa kecerdasan buatan.

Kesimpulan

Meskipun manusia secara bertahap semakin terbiasa dengan dunia di mana sistem cerdas mampu melakukan tugas-tugas yang semakin kompleks, kita masih memiliki jalan panjang di depan.

Pada saat yang sama, kita harus secara hati-hati mengevaluasi konsekuensi yang timbul dari penggunaan kecerdasan buatan, ketika kita bergerak melampaui Simple Neural Networks ke dalam sistem yang lebih dekat dimodelkan pada struktur saraf manusia. Sistem ini dapat dengan sangat realistis mulai beroperasi dengan cara yang tidak dapat diprediksi yang berada di luar pemahaman langsung manusia.

Namun, semua masalah potensial tampak sepele, ketika kita mempertimbangkan bagaimana AI fungsional dapat meningkatkan kualitas semua aspek kehidupan kita dan bermanfaat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Artificial Intelligence dan Prediksi Kecerdasan Buatan di Masa Depan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel